Pertanyakan Alasan Gisel Tak Ditahan Karena Pertimbangan Kemanusiaan, Senator: Mengoyak Rasa Keadilan!

tidak ditahannya sosok Gisel justru membuat perbedaan perlakuan hukum yang semakin jelas.

Anggota DPD RI, Abdul Rachman Thaha. (foto: istimewa)

Anggota DPD RI, Abdul Rachman Thaha turut berkomentar terkait perlakuan hukum yang menjerat aktris Gisella Anastasia atau Gisel.

Adapun, Gisel yang telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus video syur ini tidak ditahan oleh kepolisian.

Menurut Abdul, tidak ditahannya sosok Gisel justru membuat perbedaan perlakuan hukum yang semakin jelas.

Ia menilai, perbedaan perlakuan hukum antara Gisel dan juga warga biasa lain justru menimbulkan rasa ketidakadilan.

"Perbedaan perlakuan hukum terhadap public figure dan warga jelata jelas-jelas mengoyak rasa keadilan," kata Abdul, dalam keterangan tertulis.

"Dan berisiko memengaruhi kepercayaan masyarakat terhadap institusi penegakan hukum," katanya.

Adapun, lanjut Abdul, alasan tidak ditahannya sosok Gisel adalah karena ada pertimbangan kemanusiaan.

Menurut Abdul, alasan tersebut tidak pantas diberikan kepada tersangka pidana kasus asusila.

"Semakin menyedihkan ketika pertimbangan kemanusiaan itu justru diberikan kepada tersangka pidana kesusilaan," ucap anggota DPD RI asal Sulawesi Tengah ini.

"Padahal, saat yang bersangkutan melakukan pidana kesusilaan itu, terlebih karena dia mabuk, sangat mungkin dia tidak ingat pada darah dagingnya sendiri," katanya

"Saya sudah sampaikan beberapa opsi kepada Wakil Jaksa Agung dan pimpinan kementerian-lembaga terkait lainnya. Benahi seluruh sistem penahanan dan pemasyarakatan agar layak menjadi tempat tahanan maupun napi mengasuh anak," tambah Abdul.

Menurut Abdul, pembenahan rumah tahanan membuat para ibu rumah tangga yang menjadi tersangka tetap bisa mengasuh anak-anaknya.