Kasus Penimbun Obat COVID-19: Gandeng Kejaksaan, Polisi Segera Tetapkan Status Tersangka

saat ini penyidik tengah berkoordinasi dengan pihak kejaksaan terkait berkas perkara sebelum penetapan tersangka.

Polisi segera tetapkan status tersangka terhadap pelaku penimbun obat COVID-19. (Foto: istimewa)

Penyidik Polres Jakarta Barat telah memgantongi identitas pelaku kasus penimbunan obat untuk pasien COVID-19.

Kepala Unit Reserse Kriminal Khusus Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat, Ajun Komisaris Polisi Fahmi Fiandri mengatakan, saat ini penyidik tengah berkoordinasi dengan pihak kejaksaan terkait berkas perkara sebelum penetapan tersangka.

"Iya insya Allah, kita koordinasikan dengan jaksa dulu," kata Fami saat dihubungi di Jakarta, Senin (26/07).

Meski demikian, Fahmi enggan mengungkapkan terlebih dahulu identitas calon tersangka terkait dugaan penimbunan obat untuk pasien COVID-19 tersebut. "Hari ini koordinasi dengan jaksa ya, nanti kami kabarin lagi," ujar dia.

Terkait saksi, Fahmi mengatakan penyidik baru saja memeriksa ahli dari Kementerian Kesehatan pada Senin ini.

"Hari ini baru selesai diperiksa karena kemarin orangnya masih di Padang," kata dia.

Sebelumnya, polisi sudah memeriksa beberapa saksi ahli, antara lain pihak Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), ahli pidana, dan ahli dari Kementerian Perdagangan, serta saksi fakta.

Diketahui, anggota Unit Kriminal Khusus Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat menggeledah satu unit ruko di Jalan Peta Barat Indah III Blok C Nomor 8, Kalideres, Jakarta Barat, Senin (12/7).

Polisi menggerebek ruko berlantai tiga itu karena terindikasi menjadi lokasi penimbunan ratusan bahkan ribuan dus berisi obat-obatan yang dibutuhkan pasien COVID-19.