Terkait Kasus Suap Unila, KPK Masih Kaji untuk Lakukan Pemanggilan Terhadap Mendag Zulhas!

Sebagai informasi, KPK sempat memanggil Zulhas untuk dimintai keterangan dalam kasus yang sama pada 14 Oktober 2022 lalu. Namun, ia tidak hadir dengan alasan pekerjaan

Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan - Foto: Antara/WahyuPutro

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku, saat ini sedang mengkaji kelayakan untuk meminta keterangan Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) sebagai saksi. Hal ini dilakukan terkait penyidikan kasus dugaan suap penerimaan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

"Akan kami dalami lagi, apakah yang bersangkutan (Zulhas) layak betul sebagai saksi dalam konstruksi bangunan perkara," kata Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK, Karyoto di Jakarta, Rabu (23/11/2022).

Sebagai informasi, KPK sempat memanggil Zulhas untuk dimintai keterangan dalam kasus yang sama pada 14 Oktober 2022 lalu. Namun, ia tidak hadir dengan alasan pekerjaan. KPK hingga kini belum memanggil ulang Zulhas karena alasan, pihak KPK masih mempertimbangkan urgensi untuk meminta keterangan dari Zulhas.

"Kami akan lihat ke dalam satgas itu bagaimana sebenarnya tentang urgensinya seseorang ini dipanggil dalam sebuha bangunan perkara," jelas Karyoto.

Seperti diketahui, KPK telah menetapkan empat orang sebagai tersangka kasus dugaan suap oleh penyelenggara negara atau yang mewakilinya terkait penerimaan calon mahasiswa baru pada Universitas Lampung (Unila) tahun 2022. 

Empat tersangka tersebut antara lain, Rektor Unila Karomani (KRM), Wakil Rektor I Bidang Akademik Unila Heryandi (HY), Ketua Senat Unila Muhammad Basri (MB), dan Andi Desfiandi (AD).

Sebagai tersangka penerima, yakni Karomani, Heryandi (HY), dan Muhammad Basri (MB). Sedangkan, tersangka pemberi suap ialah Andi Desfiandi (AD) selaku pihak swasta.