Peringatan dari WHO Soal Corona Varian Delta, Lebih Mudah Menyebar dan Terus Bermutasi

Indonesia juga sudah mengidentifikasi varian ini. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin bahkan berujar varian Delta mendominasi kasus di Jakarta, Kudus dan Bangkalan.

Ilustrasi. (Foto: istimewa)

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberi peringatan keras ke dunia soal penyebaran varian corona B.1.617 yang kini disebut varian Delta.

Dalam laporan terbarunya, WHO menyebut varian yang masuk ke dalam 'variant of concern' ini sudah menyebar luas bahkan hingga ke 80 negara dan terus bermutasi.

Variant of concern mengindikasikan bahwa varian ini harus menjadi perhatian karena mengancam kesehatan global, dengan penyebaran cepat dan meningkatkan keterisian rumah sakit.

Pemimpin Teknis WHO untuk COVID-19, Maria Van Kerhove mengatakan penelitian terbaru menunjukkan bahwa varian ini lebih menular dibanding yang lain dan dapat menimbulkan gejala lebih parah. Bahkan ada mutasi baru, Delta Plus.

"Ada mutasi tambahan yang telah diidentifikasi... Di beberapa varian delta kami telah melihat satu mutasi lebih sedikit atau satu penghapusan alih-alih tambahan, jadi kami melihat semuanya," jelasnya ditulis CNBC Internasional, Kamis (17/06/2021).

Varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India itu telah mendominasi kasus baru, di antaranya di AS hingga 10% dan naik 6% dari pekan sebelumnya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, seperti dilansir dari CNBC, menetapkan varian Delta sebagai variant of concern pada Selasa.

Di Inggris, varian ini juga membuat muculnya 60% kasus baru, melampaui varian Alfa yang ditemukan pertama kali di negara itu.

Indonesia juga sudah mengidentifikasi varian ini. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin bahkan berujar varian Delta mendominasi kasus di Jakarta, Kudus dan Bangkalan.

WHO sendiri memantau lebih dari 50 varian COVID-19 yang berbeda. Namun tidak semua menjadi ancaman kesehatan global.

"Varian Lambda memiliki banyak mutasi pada protein lonjakan yang dapat berdampak pada penularannya, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami mutasi," kata Van Kerkhove menjelaskan varian lain yang kini juga diperhatikan WHO.

Varian Lambda telah terdeteksi oleh para ilmuwan di Amerika Selatan, termasuk di Chili, Peru, Ekuador dan Argentina, berkat peningkatan pengawasan genomik.