DPR Wanti-wanti, Ingatkan Pemerintah untuk Siapkan Skenario Terburuk Varian Baru COVID-19 Usai Idul Fitri

meminta pemerintah untuk menyiapkan skenario terburuk dalam menghadapi varian baru COVID-19 yang telah masuk ke Indonesia, khususnya pasca Hari Raya Idul Fitri 2021.

Anggota Komisi IX DPR RI, Netty Prasetiyani. (Foto: istimewa)

Anggota Komisi IX DPR RI, Netty Prasetiyani meminta pemerintah untuk menyiapkan skenario terburuk dalam menghadapi varian baru COVID-19 yang telah masuk ke Indonesia, khususnya pasca Hari Raya Idul Fitri 2021.

Hal itu dilintarkan Netty dalam Rapat Paripurna Pembukaan Masa Sidang V Tahun Sidang 2020-2021 di Ruang Paripurna DPR RI, Senayan, Jakarta, Kamis (6/5/2021).

"Saya ingin pemerintah menyiapkan skenario terburuk yang sangat mungkin kita hadapi pasca hari raya Idul Fitri ini," ujar Netty.

Ia mengatakan, beberapa penyebab awal diantaranya, sesuai dengan konferensi pers Kementerian Kesehatan (Kemenkes), bahwa terdapat 3 (tiga) varian baru COVID-19 yang sudah terdeteksi masuk ke Indonesia, yaitu B.1.17 dari Inggris, B.1.617 dari India, dan B.1.351 dari Afrika Selatan.

Bahkan, sesuai informasi dari Kemenkes, varian COVID-19 tersebut sudah terdeteksi 16 kasus di beberapa provinsi. "Tentu saja ini semakin parah karena kita membaca di berita adanya mafia karantina di bandara yang melibatkan tentu saja bukan hanya orang kecil," katanya.

"Saya juga meminta agar penegakan hukum dilakukan seadil-adilnya untuk bisa membongkar mafia yang ada di bandara," ujar Politisi PKS ini.

Selanjutnya Netty menggarisbawahi adanya mafia tes usap (swab test) antigen daur ulang yang terungkap di Bandara Kualanamu, Medan.

Menurut Netty, hal ini mencederai kemanusiaan seluruh rakyat Indonesia karena bersifat kejahatan kemanusiaan.

Sebelumnya, Menkes Budi Gunadi Sadikin mengatakan, ada dua kasus COVID-19 di Indonesia yang terjadi akibat penularan varian mutasi dari India. Dua kasus tersebut dilaporkan ditemukan di DKI Jakarta.